Selasa, 02 Juli 2013

Make a Wish and be Careful

Be careful with your mouth. Mulutmu harimaumu. Hati-hati bila mengucapkan sesuatu karena mungkin saja bakal beneran terjadi. Tapi.. tak jarang juga lo kejadiannya justru sebaliknya.
gambar dari google
Di rumah, sendok-sendok makan yang sudah dicuci bersih setelah dipakai saya letakkan di rak piring bagian khusus sendok. Posisinya, gagang panjang yang buat pegangan tangan di bawah. Ada sebuah sendok makan yang males banget saya pake, karena ukuran pegangannya agak lebih besar dari sendok makan pada umumnya. Tapi anehnya hampir tiap kali mau makan kemudian mengambil sendok, justru sendok itulah yang selalu keambil!

Saya lantas merenung dan mulai mengkaitkan "peristiwa sendok" dengan the real life kita sebagai manusia.

Terjebak pada sesuatu yang tidak disukai. Begitu saya menyebutnya. Kakak pertama saya yang bercita-cita kepengen kerja di luar kudus, eh malah rejekinya di kudus. Dan kakak kedua yang kepengen setelah berkeluarga ngga jauh dari ortu, sekarang tinggalnya malah paling jauh sendiri.

Saya sendiri? yah, ternyata sayapun mengalaminya.

Baru-baru ini ada rame-rame pemilihan RT di sini. Sistemnya, semua KK dikasih amplop dan kertas kosong yang harus diisi nama calon RT. Nanti pas pertemuan RT amplop itu bakalan dibuka, suara terbanyak yang bakalan terpilih jadi RT, dan ngga boleh nolak.

Jauh sebelum pemilihan sebenarnya saya dan ayah sudah memprediksi, kayaknya bakal banyak yang milih kami. Bukannya ge-er ya trus langsung bungah hatinya, justru sebaliknya. Ini membuat kami galau, gimana cara menghindarinya. Ayah sih dari dulu emang ngga suka organisasi. Waktu tahun 2010 kepilih jadi sekretaris RT agak males-malesan dia menjalaninya. Akhirnya kalau ada apa-apa, ya saya yang ngerjain, saya yang keliling ke warga ngasih tahu ini dan itu. Kalo pertemuan RT dan RW bisa dihadiri oleh ibu-ibu, saya juga kali yang datang hehe.

Sebenarnya kami justrui merasa diperlakukan ngga adil dalam situasi ini. Bayangkan, kami bisa dibilang warga baru. Ayah nempatin sini akhir 2007, sementara saya baru ngikut tahun 2009. Kami juga belum pindah KK sini, jadi secara administratif bisa dibilang bukan penduduk sini dong. Di samping itu kami juga yang paling muda di sini. Masih banyak yang lebih layak lah. yang usianya lebih matang, lebih lama tinggal di sini, kok ya justru belum pernah jadi pengurus.

Waktu kepilih jadi sekretaris dulu, banyak yang seolah-olah membesarkan hati, biar mau nerima. Katanya gantian, semua bakal kena. Ntar periode selanjutnya kepengurusan kan ganti lagi, jadi pengurus sekarang bisa "leren" lah istilahnya.

Lah kok teg-teganya, ketika saya sudah membayangkan hari-hari yang tenang dan menyenangkan tanpa buku catatan RT yang segambreng dan tugas lainnya, eh malah pada milih kami jadi RT. Apalagi sekarang kondisinya saya lagi hamil 5 bulan, punya batita, dan tanpa asisten rumah tangga. Malesin ngga sih???

Saya langsung mengingat-ingat, apa yang pernah saya lakukan di masa lalu, sehingga kejadian ini menimpa saya *sok dramatis.

Ah iya, saya tahu, dulu, saya sempat punya keinginan, kalo udah berumah tangga pengen tinggal di perumahan baru aja, yang penduduknya juga sama-sama baru dan mungkin agak individual. Itu rasanya lebih nyaman bagi saya, yang ngga begitu suka berbasa-basi sama orang. Tapi kenyataan berkata lain, dan sekarang kamilah yang terpilih jadi RT, itu artinya kami mau ngga mau harus memperluas pergaulan yah... minimal sampai satu RW lah.

Berharap akan sesuatu boleh-boleh aja, tapi siap-siap ya kalo kenyataannya justru sebaliknya. So make a wish and be careful :D

40 komentar:

  1. selamat jadi ibu RT ya! hehehe

    BalasHapus
  2. hahahaa... nasibmu sama plek denganku mak. yuk sesama bu RT kita bikin "Club Apes" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata dirimu ibu RT to? pantesan terkenal di kompleks hihihi

      Hapus
  3. saya malah agak kepengen nimbrung di urusan warga kaya begitu mak, hehe. semangatt lah bu RT :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi warga sini aja mak.. kalo di sini kepengurusan RT justru dihindari hehehe

      Hapus
  4. selamat maak :D

    klo lagi ngomong, mulutmu harimaumu, kalau lagi ngetuit? jempolmu harimaumu..hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kalo ngetwit ga peke jempol mak, kan pake mouse nge klik nya pake hari telunjuk hihihi

      Hapus
  5. Bu RT, ada arisan RT hari apa ya? aku nitip aja ya, Bu..hehee

    Salam
    Astin

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak aja nitip, wong aku juga meh nitip kok hihihi

      Hapus
  6. justru kalo tinggal di perumahan baru, yang penduduknya juga baru, makin besar chance untuk kepilih jadi pengurus RT loh, karena sudah ada pengalaman. hehehe
    nikmatin aja mbak, katanya kalo deket sama orang kelurahan, semua urusan bisa jadi gampang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kan juga bukan warga sini mba.. blom pindah KK, ngurus surat2 dan sgala macamnya ngga d sini hehehe

      Hapus
  7. Eh bener mba, sering banget kejadian yang menimpa kita justru yg nggak kita pengen.
    But, tetap positif thinking aja mba, Allah tahu yg terbaik untuk kita :)

    Semoga amanah ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba.. tapi kayaknya tugas2ku bakal didelegasikan kpd orang lain, kmrn udah ditunjuk Plt nya hehehe

      Hapus
  8. Bener banget sih mak, kaya the secret yang kita ngga mau malah itu yang kejadian hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah makanya don't be hater ya mak

      Hapus
  9. Balasan
    1. yuuuk merapat ke semarang hehehe

      Hapus
  10. Benar, kudu ati2 kalau berucap, Mba.
    Karena DIA Maha Mendengar. Bentar lagi thifa punya adeeeeeeek.

    Dan sepertinya, tagline blog Desperate House Wife juga kudu diganti tuh. #Kabooooooooooor. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa udah mau punya baby ajka ndadak disuruh jadi RT. Diganti jadi opo yo dah?? Mungkin "very desperate housewife" hehehe

      Hapus
  11. Iyaaa...saya juga pernah beberapa kali merasakan seperti 'dipertemukan' dengan sesuatu yang sebetulnya saya hindari.
    Kenapa ya?
    Katanya kita haris fokus buat bisa mencapai sesuatu.
    Apa terlalu fokus menghindari sesuatu juga justru bisa berakhir sebaliknya ya...
    Bingung :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak ketoe gt jadi usahakan jangan membenci ssuatu ya.. bayangin yang indah2 aja...

      Hapus
  12. waha.. iya emang ya mbak, kadang kalo kita nggak suka sesuatu, malah ngedapetin sesuatu itu.. *ribet* :D sereeemm.. hihi
    musti ati2 nih, kalo nggak pengen/nggak suka sesuatu.. biar gak karma ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak.. be careful.. aku juga menganggap ini sbg karmaku gara2 pernah terbersit malas bergaul dengan tetangga hihihi

      Hapus
  13. Balasan
    1. asiik mak sebenarnya, tinggal suruh2 aja sekretaris sama pengurus lainnya... hehehe

      Hapus
  14. hihihi.............

    mbk.. tulisane siki gede2 yak..

    BalasHapus
  15. ayo, Bu RT harus semangat, ya! hehe

    BalasHapus
  16. itu namanya dikasih amanat kak.
    Mereka percaya sama kamu. Tapi di tempatku juga pada nggak mau yang jadi rt hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. dikasih amanat apa sengaja di blondrokke gara2 paling muda sendiri ya hihihi *suudzon

      Hapus
  17. Selamat bu RT...

    ternyata nasib kita ga jauh beda, saya yang baru pindah tahun 2010 sudah di jadikan ketua PKB di RW sejak setahun yang lalu. dihitung-hitung setiap bulan 7x rapat.. dah kaya pegawai tenan.
    malah kemaren di datengin orang kecamatan diminta jadi pengurus PKK kecamatan, tapi masih bisa nolak karena alasan Hamil...
    kayaknya mesti siap-siap klo pemilihan RT tahun depan juga dicalonin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. waw... kereeen, yang RT aja aku wegah apalagi RW ya.. tapi Indonesia membutuhkan orang2 sepertimu lanjutkan ya.... :D

      Hapus
  18. KEnalin Bu RT saya warga baru hehe semangat ya bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. warga baru harus kasih upeti ke bu rt loh yaaa

      Hapus
  19. wah,,ada traktirannya gak,,heheh

    BalasHapus
  20. bersyukur jadi RT baru niy mak...
    makan makan niy :D

    BalasHapus