Selasa, 30 April 2013

Me vs Anak Kecil Tetangga Sebelah


Kata ayah, saya itu aneh, masak musuhan sama anak kecil. Biarin, salah sendiri anak itu nyebelin! Tuh beneran aneh kan hihihi.

Sebenarnya dulu anak itu baik lho. Sedari Thifa kecil suka ngajak main Thifa. Bisa bantuin saya momong. Jadi kalo pas ngerjain apaaa gitu ada dia, saya bisa santai karena thifa ngga rewel kalo ada yang nemenin.

Nah karena terbiasa sama tuh anak, Thifa jadi seneng banget main sama dia, tiap ketemu selalu excited. Lama kelamaan, mungkin karena punya temen baru yang seusia (sama-sama TK) dia jadi suka males-malesan main sama Thifa. Kalo diikutin Thifa suka ngga mau.

Kadang dia main sama anak-anak kecil lainnya tapi kayak sengaja nyuekin Thifa. Tapi kalo pas lagi ngga punya temen main, ya datengin Thjifa juga di rumah. Ntar pas temennya pada bermuncyulan Thifa ditinggalin dah. Sebagai emaknya emosi langsung tersulut dong.

Pernah suatu hari lagi arisan. Thifa ikut, anak itu juga. Ada lagi beberapa anak lain yang sebaya Thifa. Wess arisan udah kayak posyandu deh. Begitu anak itu datang Thifa langsung kegirangan, nyebut-nyebut namanya. Haduuh si Thifa udah beberapa kali dicuekin kok tetep ngga nyadar diri ya, hihihi.

Thifa dan kawan-kawan
Namanya anak kecil kan selalu ngikutin anak yang lebih besar ya. Jadi pas tu anak keluar, anak-anak lain ikut keluar dan pada main. Dari dalam rumah tempat arisan, saya tetep mengawasi Thifa. Mungkin karena ngerasa pegang kendali, dia tetep nyuekin thifa yang selalu berusaha ngedeketin dia.

Jengkel, sayapun keluar, mengajak thifa masuk tapi dia ngga mau. Tetep pengen main sama mbak.. ehm sebut ajalah ya Bunga.

Kemudian dengan mata melotot, tangan mengepal, taring keluar *hihi lebay ah..  saya tanya gini ke si Bunga "Mbak, bunga, beneran ngga mau main sama thifa?". Berani jawab iya pulak dia. Sampe kamu main ke rumah awas ya! *galaknyoooo.

Saya langsung bilang ke Thifa, "Udah ngga usah main sama mbak Bunga, dianya aja ngga mau main!" Tapi karena ngotot pengen tetep main, akhirnya saya bilang main sama yang lain ya, trus saya titipin dia ke anak lain yang udah lebih gedean lagi di situ, udah SD. "Mas Faris dek Thifa ajak main ya.."

Setelah itu saya seperti habis membunyikan genderang perang sama si Bunga. Biasanya kalo ketemu dia saya suka manggil, sekarang noleh pun wegah, sorry ya. Dia juga udah ngga berani main ke rumah. Tapi mungkin dia nyadar kali ya, saya marah sama dia, dia mulai baik-baikin thifa. Thifa dipinjemin ini itu ngga usah dibalikin katanya.

Beberapa hari kemudian dia mulai berani main lagi ke rumah, langsung deh saya bilang-bilangin. "Bunga, kalo mainan yang baik ya, Bu Alfa ngga suka kamu ninggal-ninggalin Thifa gitu, bla-bla-bla... dst-dst lah ya..."

Ayah sih udah mewanti-wanti, jangan terlalu ikut campur sama permasalahan anak. Wong Thifa nya juga kayaknya ga masalah, takutnya ntar sesama orang tua malah jadi saling ngga enak hubungannya. Ini nih yang susah. Masalahnya dulu saya punya masa kecil yang kelabu. (Sampai usia TK) sering diejek  temen dan ngga berani melawan, hanya menyimpan kepedihan dalam hati. Makanya begitu punya anak, saya ngga mau anak ngalamin kejadian tak menyenangkan seperti saya dulu.

Sekarang saya sedang membiasakan Thifa untuk mau bermain sama yang lain juga, jangan cuma sama si Bunga itu aja. Tiap sore suka saya ajak dia jalan, saya temenin dia ke rumah temennya yang lain, yang penting jangan si Bunga *lho kok malah sentimen hihihi.

Sebenarnya jauh di lubuk hati yang terdalam tersimpan kekhawatiran sih, bisakah Thifa bergaul dengan baik bersama teman-temannya. Semoga ya....

33 komentar:

  1. Sebenernya bukan salah Bunga juga sih, anak-anak toh nggak tau apa yang mereka lakukan. hanya berbuat apa yang menurut mereka menyenangkan dan menarik. :) bagus juga mengenalkan Thifa pd banyak anak, supaya bukan cuma Bunga yang dikenalnya selalu datang baik-baikin dia. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayanya aja yg terlalu kuatir sama anak kali ya mak :D

      Hapus
  2. hihihi.. sabar mba :))
    betul tuh, mulai biasain Thifa main sama anak lain juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, mskipun sbnarnya saya males banget nemenin dia keluar rumah, lebih betah di depan kompi hihihi

      Hapus
  3. heheheee...jebule esmosinan ik bu alfa :p
    udah santai aja mak Rahmi, anak2 memang begitu. Mbak Vivi tuh dulu waktu kecil juga suka begitu, udah disalahin dan disakitin hati ama temen yg dia anggap best friend, ya teteeeepp aja mengidola ama anak itu. jangan terlalu khawatir lah, anak2 punya keluwesan tersendiri dalam berteman yg kadang2 ortu gak bisa memahami

    BalasHapus
    Balasan
    1. lega.. ternyata kayak gini hal yg biasa trjadi pada masa kanak2 ya mak

      Hapus
  4. aku juga agak kesel sama temen main adekku, Afifah. Temennya cuma mau main sama Afifah kalau dipinjemin mainan atau pengen selalu unggul gitu, padahal kan mainannya juga punya Afifah, ya walaupun Afifah sendiri ngasih aja dengan ikhlas, tapi kan aku sebagai kakaknya gak enak.. Masak diem aja liat adek sendiri dimanfaatkan orang lain..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaya, meskipun banyak yg nasehatin ngga usah trlalu mencampuri tetep emosian kalo liat orang yg kita sayang digituin

      Hapus
  5. Hi...hi...hi...sama juga dgn pengalaman anak saya pas dia balita. Senengnya main sama anak tetangga dan suatu kali ,entah apa yang terjadi, anak saya pulang nangis. Whoaaa.., esmosi, dunk, sayah. Tapi, dilarang main sama temennya itu juga nggak ngaruh. Besok2nya anak saya main lagi sama tu anak. Urusan anak2 emang lebih baik diselesaikan di antara sesama anak aja, yak, Mak. Kita2 ortu nggak usah ikut campur. Bisa2 antar tetangga malah musuhan.... *cium sayang buat Thifa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hoh mak sbnrnya ga enak juga sih sama ibunya, ya harus pandai bersandiwara di depan ibunya keliatan baik2 aja, tapi kalo cuma ada anak itu mnding diplototin hihihi kejam

      Hapus
  6. Loh kok namanya Bunga, kayak di blog saya..?

    wis Thifa dolan karo Uncle wae nduk... terserah Thifa wis Uncle disuruh apa saja.. Push up, lari lapangan, angkat barbel.. Uncle relaaa hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh uncle.. thifa jadi terharus dengan kepasrahanmu hihihi

      Hapus
  7. wah saya jadi ingat, apa yg dialami Thifa tuh sama persis dengan yg dulu pernah saya alami waktu masih TK sampai kira-kira kelas 1 atau 2 SD gitu. hihi.. berarti dulu ibu saya juga pernah ngerasain apa yg mbak Rahmi rasain kali ya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga pernah ngerasain mba, makanya ngga pengen itu terulang ke thifa D

      Hapus
  8. Balasan
    1. komen apa pulak inih, hihihi doang

      Hapus
  9. Hihihi ayo perluas pergaulanmu sampe ungaran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ktmu pas kopdar ajah sama nai n alde, ungaran jauuuh hehehe

      Hapus
  10. Hihihihi...mangkel2 gmn gitu ya bu...tapi anak memang suka gitu..kita emaknya sih pengen anak kita ga dicuekin ma temen ya??tapi klo temennya "nakal" gitu ya mending thifa juga dikenalin ma temen yg lain, biar pergaulannya ga tergantung sama 1 temen aja...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah mba, moga thifa bisa lepas dr rasa ketergantungan thd tu anak

      Hapus
  11. Sini Thifa main sama pascal dan Alvin saja yuk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan Pascal ma Alvin ke semarang? :D

      Hapus
  12. haduuuh jangan2 nanti aku kayak mab Rahmi juga kalo udah punya anak. hehehe
    mungkin benar apa kata suami mba, jangan terlalu ikut campur, tapi yo tetep harus ngawasi mah. kayaknya yg seperti itu udah wajar dilalui oleh masa kanak2 deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya ya bakal kaya gt SYifa namanya juga emak, pengen ngelindungi anaknya hihihi

      Hapus
  13. haha ibu yang posesif :p thifa pasti bisa bergaul yang baik sama temen2 yang baik juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi emang posesip nih, aamiin

      Hapus
  14. insyaAllah thifa bisa kok main sama temen-temen yang lain. kalau aku seh ya, nggak masalah mbak bilang gitu ke si Bunga itu. tapi ya, asal nggak kelewatan buat si Bunga ajah..
    btw, itu rambut thifa seneng banget diliatnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya sih kadang aku juga mikir jangan aku ini berlebihan yah

      Hapus
  15. hahaha yah anak2 emang gitu ya. gua sih setuju ama suami lu ya. yang penting kita ngomong2in anak kita sendiri aja. tapi gak usah ngomongin anak lain. karena takutnya anak itu nyampein ke ortunya beda kan malah jadi runyam. padahal sebenernya anak2 main atau gak main itu paling emang karena ada masa2nya aja.... :D

    si Andrew waktu itu pernah kejadian juga mirip begini. dia suka main ama salah satu anak tetangga. eh tapi tuh anak trus main ama anak tetangga lain yang mana si anak tetangga yang satu lagi ini gak mau main ama Andrew.

    duh si Andrew sampe sedih setengah mati. mana si Andrew kan anaknya sensy banget pula ya. tapi ya udah lah kita omong2in aja. kalo emang dia gak mau main ya it's their lost. Andrew main sendiri aja atau ama yang lain lagi. gak usah sampe sedih begitu. yang penting si Andrew nya gak pilih2 temen. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih aku bilangin juga ke thifa, tapi krn dia masih terlalu kecil jd belum gt mudeng kali ya, tetep aja ngefans sama tuh anak. Emang ga enak sih kalo sampe emaknya ikut campur apalagi itu tetangga sebelah persis

      Hapus
  16. hehehehe..kayak tetanggaku banget ini kejadiannya mbk....belum bisa komen banyak,maklum blm punya momongan jadi nyolek thifa yang rambutnya keren abis ajalah hihihihi

    BalasHapus
  17. Kwkwkwk... mau komen apa yah :P
    Keren si Thifa, gak sensi dicuekin sama Bunga gitu :P

    BalasHapus
  18. mgkn saat itu thifa maunya main cm sm bunga aja ya.. duh bunganya jg bikin semremet aja..eh semremet bhs indonesianya apa yaak.. :D

    BalasHapus