Selasa, 09 April 2013

Berubah Pikiran


Sebenarnya sih saya bukan tipikal orang gadget mania, di mana ketika muncul teknologi baru kemudian sekonyong-konyong ingin memilikinya juga. Buktinya nih ya, dikala orang berbondong-bondong meggunakan Blackberry saya masih aja bertahan dengan hape Sony Ericson jadul yang saya beli tahun 2007 lalu. No kamera, no internet, yang penting bisa buat telpon dan SMS sama satu lagi kalkulator! (tipikal emak perhitungan).

Begitupun dengan laptop. Sudah sejak lama barang ini ngetrend kan ya. Dulu di kampus, kalo sedang nunggu dosen atau mata kuliah, biasanya mahasiswa akan baca-baca buku, ke kantin atau kalo ngga ngerupi sama temannya. Tapi sekarang pemandangan yang saya lihat adalah mereka sibuk dengan laptopnya masing-masing ntah lagi garap tugas kuliah, main game, internetan, atau nonton video paaa giu. Yah banyak hal yang orang bisa lakukan dengan laptopnya kan.

Meskipun begitu saya ngga minat tuh puya laptop. Selagi di rumah ada komputer dan jaringan internet 24 jam. Lagian menurut saya kok ngetik atau online dari PC lebih nyamna ya ketimbang lewat laptop.

Tapi... pikiran saya sedikit berubah ketika beberapa hari lalu komputer rumah rusak, ngga bisa nyala. Duh alamat ngga bisa online nih. Mana saya masih harus ngerjain nasah komik pesenan orang, masa iya nulisnya di buku tulis sih.

Untungnya, adik ipar saya punya laptop dan kalo lagi di studio (tempat kerjanya yang mana bareng sama si ayah) laptop itu ngga dipake. Kan dia punya komputer juga di tempat kerja. Selama laptop itu saya sendara, ujur sya merasa sangat terbantu sekali. Dan sedikit demi sedikit saya mulai merasakan kelebihan laptop dibanding PC yang selama ini saya bangga-banggakan ituh.

  1. Saya bisa online di mana saja. Di saat thifa pengen main di luar, saya bisa duduk di teras, mengawasi dia bermain sambil nulis (apa fesbukan? :p)
  2. Pada saat mati lampu, saya masih tetep bisa kerja.

Saya pikir-pikir laptop atau paling ngga netbook lah sangat penting untuk blogger dan penulis macam saya. Jadi, saya dan ayah merencanakan bulan depan untuk beli kalo ada sih yang warnanya kuning hihi.. Mudah-mudahan ada rejekinya ya.. soalnya ngga enak dong minjem punya orang terus.

Trus gimana kabar PC ku? Alhamdulillah dia sudah dilarikan ke tempat servis terdekat, semoga masih bisa diperbaiki maksimal dengan biaya yang minimal hihihi *prinsip hidup ekonomi*

5 komentar:

  1. kalo aku sih disesuaikan dengan kebutuhan aja mba.. aku butuh 2 hp, karena kalo satu hape, kalo rusak ya bablas kabeh.. kalo lobet ya repot ga ada ganti. hpku satunya sony w302 (dari jaman SMA, kamera dsb udah pd rusak, jd kayak hp biasa aja), sama hp galaxy young, buat menunjang online shopku. sama netbook benQ joybook (dari jaman SMA juga, batrenya udah rusak, touchpadnya jg rusak, jadi kayak komputer jg deh. hehe. tp yg penting masih bisa dipake n aman2 wae). sama kamera digital buatan Cina (ngambil punya bapak, lumayan buat foto2 pribadi n keperluan online shop).
    pengen sih punya banyak gadget.. tapi balik lagi ke kebutuhan. kalo gag butuh ya ngapain dibeli.

    BalasHapus
  2. ayo mba Rahmi netbook murmer kok, juga simple.Hehehe. Sayangnya ini malah jadi HM swami **meranadeh-gak bisa update nulis** (yellow color,susah kayaknya--karena sodari ada yang maniak warna golkar.Hehehe)

    BalasHapus
  3. punyaku kuning merona, mbak.. mini dan baterainya dah mulai soak. hihihi, udah hampir 3 tahun bertahan. :)

    BalasHapus
  4. iya jaman serba wireless gini emang laptop bikin lebih praktis dan mobile.


    gua masih pake desktop sih, tapi di kantor aja.

    BalasHapus
  5. tablet aja Mba Rahmi kalo emang tujuan utamanya buat nulis. Biar lebih praktis.. :D

    BalasHapus