Rabu, 16 Januari 2013

Angin Kencang

Angin kencang bikin malas keluar rumah. Hemm.. bukan malas lebih tepatnya TAKUT.

Ngga tau kenapa dari dulu saya takut sama yang namanya angin. Bahkan mendengar kerincingan yang suka dipasang di depan rumah trus bunyi-bunyi karena angin ituh berasa serem.

Apalagi setelah kejadian dua tahun lalu. Atap rumah yang terbuat dari asbes diterbangkan angin dan menghancurkan atap rumah tetangga belakang.

Ceritanya waktu itu saya udah di rumah bersalin. Detik-detik menunggu operasi ngeluarin thifa dari perut. Rumah masih jadi satu sama tempat kerjanya ayah. Jadi ada temen-temannya yang ikut tinggal di rumah.

Menurut cerita temannya ayah.. malam itu hujan disertai angin kencang dan.. mati lampu. Pas salah satu dari mereka ke belakang mau nyalain lilin, loh kok ini basah-basah ada apa. Waktu nengok ke atas, ternyata atap rumah udah ngga ada!

Tetangga belakang sampe dateng ke rumah waktu ayah masih di rumah bersalin, katanya minta pertanggung jawaban padahal itu kan bencana alam ya.. siapa juga yang mau atapnya mabur pak... 

Akhirnya setelah musyawarah ayah memberikan ganti rugi kira-kira separuh dari biaya kerusakan yang ditimbulkan dari atap kita yang mabur itu.

Beberapa hari rumah kita yang bagian belakang hanya beratapkan langit. Masalahnya kita cari tukang ngga dapet-dapet. Mereka kebanjiran job karena ternyata banyak juga yang atapnya mabur kayak kita.

Sekarang tiap kali angin kencang saya seringkali melihat atap rumah. Apakah mereka masih ada di posisi yang seharusnya atau tidak. Sambil berdoa semoga kita semua dilindungi dari bahaya angin kencang.

Ngga usah pake gambar ah ntar malah tambah parno :D

11 komentar:

  1. aku jg ngeri mba klo ada angin, pernah mo terbang pas lg nunggu angkot.

    BalasHapus
  2. mbak kejadianmu mirip dengan yang menimpa oomku kebetulan stay di Gondangmanis tuh,hehehe,pada ketakutan semua.Lha dekat pematang sawaah. Arealnya ditengah pula.

    BalasHapus
  3. Sama...plge dibtm skrg sbginnya menskutkan mbk...kl dah angin..msklah rmh tkt knp2 :(

    BalasHapus
  4. Hujan yg pakai angin adalah suasana yang paling tidak menyenangkan...

    BalasHapus
  5. kalo ceritaku pas ada angin puting beliung dirumah yang sempet ngerobohin tower setinggi kurleb 35meter yg emang berdiri di halaman depan rumah. Sempet bikin dagdigdug dimusuhin orang sekampung, mana menyebabkan api unggun diatas tiang listrik arrghh mencekammm pokokna :D

    BalasHapus
  6. Haduh ngeri2 geli ceritanya. Atapku blm pernah mabur sih, tapi tetep takut banget kalau ada angin.

    BalasHapus
  7. yah moga2 atapnya gak terbang lagi ya...

    emang sih kalo ujan gede bikin parno. takut bocor ya...

    BalasHapus
  8. Whoa...
    Horor sekali cerita nya Rahmi...

    Cuaca belakangan ini memang agak mengerikan...
    Di Bandung juga sama nih :(

    BalasHapus
  9. Memang menghawatirkan deh kalau ada angin kencang.
    Atap rumah saya terbuat dari kayu sirap. Sepertinya sih gak pernah ikut diterbangkan angin. :)

    BalasHapus