Rabu, 19 Desember 2012

Pergi Tanpa Thifa itu.....


Hari minggu kemarin kedua kalinya saya pergi agak jauhan dan lamaan tanpa Thifa.

Yang pertama waktu umurnya dia masih 2 bulanan. Minumnya belum full ASI masih ada tambahan formula n diajak siapapun maish mau, ngga harus bareng emaknya.

Saya tinggal dia selama kurang lebih dua jam untuk nyalon. Waktu itu muka udah ancur abis, jerawat dimana-mana, n komedo bertaburan.

Si embak salon dengan penuh gairah memites-mites komedo saya sampe sakit dan lama banget, ada kali 1,5 jam prosesinya. Setelah selesai dengan bangganya dia menunjukkan komedo hasil perburuannya di selembar tisu. Hiii...

Seharusnya setelah itu saya kembali ke salon itu dua mingu lagi, tapi karena thifa udah full ASI n udah balik tinggal di rumah sendiri, sampe sekarang belom sempet ke salon lagi. Apalagi thifa semakin lama semakin lengket sama emaknya, ditinggal bentar pasti udah nyariin.

Nah, kemarin itu, ntah ada angin apa, waktu saya ajak dia ikutan kopdar komunitas BMW E30 (komunitas ayahnya) dia kayak ogah-ogahan.


Padahal biasanya kalo ngeliat saya pake pakean panjang-panjang agak rapian n jilbab, langsung bilang "ikut.. ikut..". Dia tahu saya mau pergi kalo udah berkostum kayak gitu. Soalnya kalo di rumah aja pakeannya kan rombeng-rombeng ga karuan.

"Thifa.. mama mau pergi loo... ayoo ikut ngga?" ditanyain gitu dianya cuek, malah asik main mobil-mobilan omnya. Diulang lagi pertanyaan yang sama sampe tiga kali masih tetep cuek. Ah, barangkali inilah waktu yang tepat untuk mulai membiasakan dia tidak selalu deket emaknya, begitu pikir saya.

Akhirnya saya dan ayahnya pergi. Thifa dititipin ke nenek dan omnya yang di rumah.

Semenit dua menit di mobil tanpa thifa biasa.

Lama-lama kok saya ngerasa ada sesuatu yang hilang ya.

Kayak.. kalo kita biasa pergi pake tas, eh tasnya ketinggalan. Atau biasa pergi pake sepatu bagus tapi kali ini nyeker. Hampa! Ga ada yang dipegang, ga ada yang dipangku, ga ada yang digandeng, ga ada yang ngerusuh, dan nggak Pede! (Coba kamu pede ngga, ke mall nyeker - ibaratnya kayak gitulah).

FYI, saya di komunitas itu terbilang baru lah. Kalo ayahnya sih langsung nyambung aja ya, sesama pencinta E30.

Nah saya, mau apa saya di situ tanpa thifa. Sementara ayah asik ngobrolin tentang engine monting, piston, silinder heat, yang ntah apa itu. Apakah sejenis panci atau wajan yang biasa saya lihat di dapur? Entahlah.

Memang sih kadang ada juga ibu-ibu (para istri) yang ikutan. Tapi apa yang harus sayah lakukan ketika knalan udah, nanya rumahnya dimana udah, darimana, anaknya berapa, kegiatannya apa, dan habis ituh senyap ngga tau mau ngomongin apa.

Apalagi kalo mereka anak lama smua gitu, udah pada nyambung, sementara saya masih bengong aja - ini mereka ngomongin apa ya?-

Kalo ada thifa, ada objek yang bisa dijadikan bahan pembicaraan. Saat mati gaya dan mau melipir misalnya, paling ngga kan ada alesan yang masuk akal, seperti ngajak thifa jalan biar ngga bosen (padahal sih saya yang bosen).

Ya.. saya ituh orangnya emang pemalu (yang udah lama knal sih mungkin ga percaya ya...). Ngga begitu suka berbasa busuk basi. Dulu sebelum nikah lebih parah...kalo lagi jalan gitu, mending cari tempat yang sepi daripada harus ngelewatin kerumunan orang dan bilang "monggo.. monggo...."

Sempet parno juga pas awal-awal mau ikutan arisan PKK setelah berkeluarga. Takut ngga nyambung sama ibu-ibu yang beda generasi (sok imut).

Malahan pernah bercita-cita, kalo udah nikah pengen tinggal di perumahan baru aja, yang cuek-cuekan sama tetangga. Tapi.. setelah dijalani, ternyata ngga seburuk yang dibayangkan kok. Bahkan saya sekarang jadi sekretaris PKK.

Hmmm... mentang-mentang paling muda trus dibodo-bodoni nih kayaknya, secara mereka pada males kalo diangkat jadi pengurus. Ya wis gapapa, tinggal stengah tahun lagi habis itu pensiun dini. Siap-siaplah kalian semua yang belum menjabat (colek bu Bambang, bu Riad, bu Ndaru, bu Muhammad).

Sebenarnya saya itu orang yang doyan ngomong lo. Sampai-sampai temen deket saya suatu hari bertanya. "Mi, kamu ngga capek to ngomong terus?"

Yang kemuduian saya jawab, "Justru saya capek kalo ngga ngomong!"

Tapi.... saya baru bisa cerewet sama orang-orang yang udah lama kenal aja dan udah klik.

Kalo sama orang baru, takut aja, ntar salah omong atau gimana. Makanya berusaha setengah mati untuk sopan dan berbudi pekerti luhur yang mana ituh bukan gue banget laaah.

temen2 kosan dulu. kalo sama mereka sih saya apa adanya banget....

Okeh.. ngelanturnya kepanjangan. Balik lagi setelah saya meninggalkan thifa untuk kopdar E30.

Ketika saya sampai sana, hanya ada satu ibu-ibu. Sukurlah. Ngga ada pesaing berarti. Jadi saya bisa knalan berbasa-basi berdua aja gitu.

Setelah melakukan pembicaraan-pembicaraan standart, mulai kehabisan ide bahan omongan. Eh kok ada satu orang ibu-ibu lagi dateng. Orang lama pula. Mereka udah saling kenal. Mati saya!

Setelah mendatangi n say hello sama ibu-ibu yang baru datang itu. Dan menyaksikan kalo dia dan ibu satunya kayak udah akrab, putar otak cari strategi untuk melarikan diri.

Saya tanya ayah, ada ngga SMS dari orang rumah. Dan ternyata daritadi ayah udah di SMS suruh pulang karena Thifa rewel. Tapi saya ngga dikasih tahu karena dia masih pengen ngumpul-ngumpul *dasar!*

Ternyata, pisah dari anak itu... ngga cuma butuh kesiapan mental si anak, tapi juga ibunya, dan untuk bepergian ke tempat-tempat tertentu ternyata saya belum siap.

Oya.. tadi saya coba lagi ngga ada di deket dia selama sekitar 1,5 jam, nyalon lagi... tapi kali ini pake voucher jadi gratis. Dan vouchernya hanya valid sampe besok.

Akhirnya thifa dibawa ayahnya jalan-jalan ke mall dan ngga rewel. Horeee... kapan ya ke salon gratisan lagi?

22 komentar:

  1. selamat mba... punya anak yg super lengket kayak perangko. sampe punya 2 anak ini daku jarang banget ngalami begitu sih. super pede klo lagi begajulan ke mana2 sendiri wkwkwkk.... anak2 krn udah keseringan ditinggal pergi kerja tiap hari jadi udah enggak klayu (bhs Indonesianya apa ya?). pun kala emaknya mau hang out atau ada kepentingan di luar kerja, mereka berdua gak nyari2. duuuuhhh melas ya aku hiks hiks

    oya, selamat ya udah menggunakan vouchernya. ntar kapan klo bisa rame2 takmintain diskon lagi ke yg punya Aluna. itu dulu teman kuliahku ownernya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik2 mau dapet voucher lagi #semogaaa

      Hapus
  2. mbak, kayakna kita sama deh. Saya juga gitu, kalau udah kenal dan klik saya enak banget ngobrolnya sampai kebanyakan omong. Tapi kalau sama baru kenal jadi berubah pendiam :)

    BalasHapus
  3. hehe... saya kayak saya nih, ditempelin sama anak kayak perangko. Kemarin saya bingung mau nitipin Nisa (16bln) sm temen karena saya harus ketemu dosen. Karena udah waktunya dan Nisa ga mau ditinggal akhirnya Nisa diambil paksa sm temen saya dan dibawa menjauh (maaf ya nak)... hasilnya bisa ditebak selama 15 menit saya tinggal (cuma sebentar padahal), Nisa sukses nangis trs kejer ga mau diem... (untung temen sy ga disamperin polisi gara2 dikira penculik) hehe... *salam buat thifa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaha suami saya juga takut dikira penculik bayi kalo pergi berdua aja sama anak, trus si anak nyariin saya sambil nangis jerit2

      Hapus
  4. Huweeee.... Emang kebanyakan gitu Mba Rahmi, awalnya ortu yang pengen punya me time, tapi ternyata setelah dapet kesempatan ternyata kepikiran anak (ato istri dan anak di rumah) hehehe

    BalasHapus
  5. Jadi dapet ide nulis nih mba...
    Saya selalu membawa si kecil kemanapun, termasuk saat kerja dan meeting penting dimanapun. Meski kadang bikin heboh, tapi justru asyik.

    salam manis buat adik manis Thifa ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. seruu ya bunda dihebohin si kecil, kangen dengan cerita2 bunda deh, blognya masih sering update kan, ntar aku main2

      Hapus
  6. pengen cubit pipi thifaaaaaaaaaa..

    BalasHapus
  7. Walah kalo lagi kecil katanya susah ditinggal pergi tapi kalo udah gede jadi susah diajak pergi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya... kalo anak2 udah gede pasti jadi kangen pergi2 sama anak ya mba..

      Hapus
  8. kayaknya kalo orang kayak kita dikumpulin, dunia akan senyap setelah 15 menit ya . . .
    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo punya hobbi yang sama mungkin jadi beda mba, kan ada yang jadi bahan omongan

      Hapus
  9. sebenarnya sangat berat buat meninggalkan buah hati, apalagi sampai harus berhari hari karena tugas. tp sya gak bsa bayangin gimana kalo harus ninggalin sampai bertahun tahun kerja di luar negri. hikz...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya naknya diajak mas, kalo emang harus pergi sampe tahunan

      Hapus
  10. Cantiknyaaaa... Sini sama tante saja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal tahan sama tereakannya tante :D

      Hapus