Kamis, 27 Desember 2012

Pandangan Pertama: Maaf Saya ILFIL


Update blog lagi…

Kali ini ikut meramaikan GA nya si Idah. Blognya mau ultah yang pertama. Wow selamat ya Idah! Moga kamu dan si blog semakin sukses juga eksis.

Saya ambil tema yang pandangan pertama aja deh. Pandangan pertama biasanya identik dengan yang bagus-bagus ya.

Kayak cinta pada pandangan pertama, suka pada pandangan pertama, tertarik pada pandangan pertama. Tapi yang ingin saya tulis bukan itu.

Cerita ini bermula sekitar awal tahun 2006. Waktu itu belum nikah sama ayah. Pacaran baru jalan setahun lebih dikit.

Ayah memutuskan membeli rumah omnya yang ada di daerah Sendang Mulyo Semarang. Pede banget! Padahal waktu itu, dia belum lulus kuliah. Penghasilan dari komik pun tak seberapa.

Di suatu siang yang senggang, saya diajak ayah untuk melihat rumah itu. Rumah yang katanya akan menjadi istana bagi kita berdua nanti.

Perjalanan menuju ke sana dari kosan memakan waktu yang cukup lama. Kayaknya rumah ini berada jauh dari peradaban deh. Ya iyalah hari gitu, kalo beli rumah di pusat kota muahal banget, apalagi hari gini.

“Udah sampek,” kata ayah sambil mematikan mesin motor.

Kami berdiri di sebuah rumah kosong dan ayah bilang,“Nah, ini rumah kita nanti”.

Saya terperangah, takjub, seakan tak percaya kalo bangunan inilah yang ayah sebut bakal rumah kita.




Bukan bermaksud sok high class ya tapi... dengan segala kerendahan hati saya harus katakan... Pandangan pertama.. maaf saya ilfil!!!

Saya memang tidak membayangkan rumah yang gedong magrong-magrong. Kecil dan sederhana, ga masalah asalkan bersih, rapi, nyamanlah buat dihuni.

Seolah membaca ekspresi shock saya, ayah kemudian mencoba menenangkan. 

"Nanti pasti rumahnya direnovasi dulu sebelum kita tinggal di sini. Tapi sabar ya, ngumpulin uang dulu. Untuk sementara setelah nikah kita kan bisa di rumah orangtuaku. Yah paling satu atau dua tahun."

Bukannya tenang saya malah tambah shock.

Calon mertua baik sih, tapi kalo disuruh menumpang selama itu ko kayaknya ndak enak juga ya.

Waktu pun bergulir.. Pertengahan tahun 2006 saya ke Makassar dan kerja di sana. Udah ngga terlalu inget-inget lagi tentang rumah itu karena keasikan kerja. Tiba-tiba di suatu hari, pak pos datang menyerahakan sebuah amplop.

Pas dibuka isinya CD (bukan celana dalam yah!). Dulu belum usum tag-tag an foto di Facebook.

Dan waktu dibuka di kompi, waw isinya ternyata…..





Foto-foto rumah yang sudah direnovasi!!! Ada juga versi before nya, sengaja ayah tarok di cd ini. Jadi sewaktu membuka isi CD serasa nonton tayangan bedah rumah!

Sekarang, sudah lebih tiga tahun saya tinggal di rumah ini. Rumah yang luas tanah hanya 86 meter persegi. Kamarnya cuma dua. Menghadap barat yang kalo siang sampe sore sinar mataharinya masuk rumah. Jauh dari pusat kota (tapi deket pasar, masjid dan supermarket kok). 

Bagi saya sekarang, rumah ini adalah istana.. yah meskipun mungkin masih tetep gubuk sempit di mata orang lain.

Maafkan karena daku tak bisa menerimamu apa adanya saat pertama kali melihatmu dulu ya...rumah....

Resolusi 2013 terhadap rumah ini, pengen bikin kanopi biar teduh dan ngga tempias pas hujan. Satu lagi pengen bikin wastafel (bak cuci piring) karena selama ini nyucinya di bawah dan ternyata itu melelahkan. Moga terwujud Aamiin...

Postingan ini diikutsertakan dalam GA “Pandangan Pertama Special Untuk Langkah Catatanku”

17 komentar:

  1. Amiiiiiin.. semoga doanya cepat terwujud Mba Rahmi. cantik rumahnya setelah direnovasi.

    BalasHapus
  2. Wah, jadi bagus banget setelah direnovasi... Filingnya gak jadi ilang kan mbak :D

    BalasHapus
  3. waaa bener2 kayak bedah rumah ya...
    makanya jangan ilfil duluan ya. setelah direnov jadi cantik rumahnya... hehehe

    BalasHapus
  4. setelah ilfill, selanjutnya oke ya....
    semoga kanopi sama wastafelnya segera terwujud

    BalasHapus
  5. jd ilang deh ilfilnya ya mbak :)

    BalasHapus
  6. uwahhh,bener ya...berasa lihat bedah rumah,tapi alhamdulillah udah cantik rumahnya...
    salam kenal :D
    sukses GA-nya

    BalasHapus
  7. wuaaa...kapan ya 'pacar' saya bisa romantis kayak gitu...ngajak nengokin rumah segala...yg ada mah klo mo nyari rumah kontrakan baru saya diajak pas pindahan. biar ga repot mikir katenye....amin deh buat kanopi dan wastafelnya..semoga lancar jaya dan jadi baiti jannati.amin

    BalasHapus
  8. Semoga segera terwujud keinginannya n sukses ikutan GA nya Idah Ceris,
    Ternyata rumah adalah segalanya bagi kita, karena kita hidup dan dibesarkan di rumah. Sejauh apa pun kita pergi, tetap tidak bisa melupakan rumah, kita pasti kembali.

    BalasHapus
  9. Sebuah ilfil menumbuhkan tekad untuk bedah rumah...
    Home sweet home... Home bukanlah house yang luas, magrong2 dan mewah...
    Home adalah hidup kita, kebahagiaan kita.

    Sukses ya mbak dengan GAnya... :)

    BalasHapus
  10. Semoga rumahnya bisa memaafkan. ^_^

    BalasHapus
  11. Wah keren :D banyak kok yang sampe sekarang rumahnya ky pas pertama kali diliat. So, tetep bersyukur

    BalasHapus
  12. ngomong2 WCnya mampet tidak.. :D

    *paling parah nih kalo ternyata air tanahnya tinggi, WCnya jadi mampet.. :D

    BalasHapus
  13. Ikut mengaminkan. Semoga doa dan harapan untuk menambah sesuatu yang mempercantik rumah dapat terwujud ya Mba.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
  14. Cantik bgt hasil renovasinya mb.. Wah, suami pinter bgt bikin bahagiamb rahmi ya.. Moga2 resolusi 2013 sgr terwujud di awal thn ya mb..

    BalasHapus
  15. Selamat Sore, Mba. .. :)
    Maaf ya,baru berkunjung.

    Pandangan pertama memang selalu saja ada rasa. Pandangan pertama dengan rumah pun berujung ilfil. ;)

    Huaaaaah, ayahnya baik bangeet. Belum menikah saja sudah beli rumah untuk berdua kelak.
    Pertama kali melihat rumah tersebut pasti langsung betmut ya, Mba. :)
    Rumahnya bagus, penuh warna.

    Semgoa resolusinya tercapa ya, mba.
    Terimakasih sudah ikut meramaikan syukuran GA Langkah Catatanku. ^_*

    BalasHapus
  16. semua berawal dar pandangan pertama...ginjal saya bermaslah apakah anda tau Obat Gagal Ginjal paling ampuh dan aman??? tolong beri tau saya ,,,

    BalasHapus