Jumat, 30 November 2012

Wisata Murah di Tugu Muda


foto dari sini
Akhir tahun kemarin keponakan dari Medan main ke Semarang. Demi mengajaknya jalan-jalan keliling kota, saya menyewa mobil setengah hari.

Jalan-jalan kami awali dengan melintasi kota lama. Setelah itu dilanjutkan ke Lawang Sewu yang merupakan salah satu icon dari kota Semarang. Lawang Sewu yang dibangun pada tahun 1904 dan merupakan bekas kantor Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS ini sangat populer apalagi setelah salah satu stasiun televisi ada yang melakukan uji nyali di sana.

Kenapa disebut Lawang Sewu? Lawang itu bahasa Jawa yang kalo diterjemahkan artinya pintu, sementara sewu artinya seribu. Bangunan ini memang punya banyak pintu juga jendela-jendela besar yang ukurannya hampir kayak pintu. Menurut yang pernah menghitung sih, jumlah pintunya ngga sampe seribu. Mungkin dinamakan Lawang Sewu untuk menyiratkan aja betapa banyaknya pintu di sini dan biar enak aja nyebutnya. 

Lawang Sewu berada sangat dekat dengan balaikota Semarang. Akses menuju ke sana juga cukup mudah. Banyak angkutan umum yang melewatinya. Lokasinya juga tidak terlalu jauh dari Mall dan pusat oleh-oleh Semarang yang ada di Jalan Pandanaran. Benar-benar strategis lah.

Sebelumnya saya sudah pernah masuk ke Lawang Sewu bahkan sampai ke ruang bawah tanahnya segala.  Menurut saya sih ngga ada serem-seremnya, soalnya masuknya beramai-ramai hehehe. Nah demi menghemat pengeluaran saya sudah berencana yang masuk ntar biar ponakan sama si ayah sajalah.


Begitu masuk ke pekarangan Lawang Sewu, kami langsung disambut guide. Beliau menginformasikan tiket masuk ke Lawang Sewu perorang Rp.10.000. Sementara tarif guide Rp.30.000. Saya lantas berhitung, kalo dua orang yang masuk berarti bayar Rp.50.000 dong. Mahal juga ya, padahal terakhir kali ke sana harga tiket masuk seorangnya kayaknya ngga nyampe lima ribu deh.

“Ngga usah peke guide lah mbak,” kata saya akhirnya. Pikiran ngirit saya berkata, ntar kan bisa nunut di belakngnya orang saja, seperti yang saya lakukan dulu hihihi.

“Ngga bisa mba, harus pake guide,” jawab si mbaknya.

Saya ngga nyangka kalo sekarang peraturannya udah beda dari waktu dulu. Dulu mah terserah kita mau pake guide boleh, jalan sendiri juga monggo. Kalo tau dari awal, tadi pake strategi. Bergabung sama keluarga lain, yang bodo amat dia ituh siapa. Trus ntar bayar guidenya urunan gitu biar lebih ringan.

Setelah beradu argumen sama si mbaknya, dan tetep harus bayar segitu kalo mau masuk (ini belum termasuk tiket masuk ruang bawah tanah ya) akhirnya saya putuskan ngga usah jadi masuk aja deh. Soalnya habis ini kan kita masih mau ke tempat wisata lainnya, belom lagi harus menyisihkan uang untuk ngajak si ponakan makan di luar.

“Udah lah ngga usah masuk ya, dalamnya itu cuma pintu-pintu doang. Kalo mau liat, buka internet aja,” kata saya pada si ponakan. Dia pun setuju, tapi ngga tahu ya kalo dalam hati menggerutu “si tante pelit amat,” hihihi.

Karena ngga jadi masuk, pikir saya, mau foto-foto aja lah di depan lawang sewu, deket kereta apinya, eh ternyata ngga boleh sama satpamya. Kalo ngga mau bayar uang masuk kita tidak boleh ada dalam pagar!

Saya pun putar otak, bagaimanapun ponakan saya harus bisa foto di depan Lawang Sewu, sebagai pembuktian bahwa dia sudah ke Semarang. Lagian sayang udah bayar parkir di sini, ngga dapet apa-apa. Haha hitungan maneh. Akhirnya saya ajak dia ke Tugu Muda yang ada di bundaran seberang Lawang Sewu. Jadi posisinya ada di tengah-tengah kayak alun-alun gitu cuma ini ukurannya lebih mini. Kebetulan waktu itu suasana di sana cukup ramai. Ada yang sekedar duduk-duduk dan ada juga yang foto-foto. Taman di sini memang tertata rapi, ada air mancurnya juga, kadang anak-anak kecil suka pada main air di sini.

Menurut yang pernah saya baca,  Tugu Muda ini merupakan sebuah monumen yang dibuat untuk mengenang jasa-jasa para pahlawan yang gugur dalam Pertempuran Lima Hari di Semarang yang terjadi pada tanggal 15  - 20 Oktober 1945 

“Sini Jep, aku fotoin,” kata saya selaku tante yang baik hati namun pelit ini. Klik! Begitulah kira-kira bunyinya yah.

Pas liat hasil fotonya, eh lah kok bagus banget. Si ponakan berdiri gagah dengan latar bangunan tua lawang sewu yang utuh. Ini, kalo fotonya persis di depan Lawang Sewu ngga bisa begini jadinya.

ini dia ponakan saya, di taman ini tengahnya ada Tugu Muda

Wah kalo gitu dengan ini bundaran tugu muda resmi saya rekomendasikan sebagai tujuan wisata Semarang. Terutama untuk kamu yang hobi foto-foto tapi ga punya modal untuk masuk ke tempat wisata. Tok-tok *ketok palu J

NB: Sebenarnya masih ada beberapa foto lagi dengan background berbeda. Ada yang backgroundnya tugu muda itu sendiri, air mancurnya, dan taman yang cantik. Tapi sayang foto-foto itu tersimpan pada komputer yang sedang sakit jadi belom bisa diambil untuk ditarok di sini. Padahal deadline dari mas Gol A Gong sudah tinggal beberapa hari lagi :)

25 komentar:

  1. Aih koq maksa ya harus pake guide. Memangnya apa yang kira2 bikin pengunjung kena sesuatu di dalam bila tanpa guide ya mbak?

    Oya sukses ya ngontesnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan ngontes mba, ini PR aja kok dari mas Gol A Gong setelah acara IIDN Semarang kmrn :)

      Hapus
  2. Keponakannya udah gede ternyata, kirain masih kecil makanya dibilangin lihat di internet aja manut. Kalao masih kecil paling ga mau ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini anaknya sepupu mbak, ponakanku kbanyakan udah besar malah ada yang usian yg lebih tua dari aku :D

      Hapus
  3. bangunannya bagus ya, klasik....
    PR dari Mas Gol A Gong ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pernah ksini belum Pak Azzet?

      Hapus
  4. Wiiih, PR-ku belum aku kirim :) Fotonya kereeen...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting udah jadi kan mba, foto yang mana? yang atas aku ambil dr internet, kalo yang bawah baru dokumentasi pribadi :)

      Hapus
  5. Wah, jadi tambah pingin mengijakkan kaki di semarang......

    BalasHapus
  6. akhirnya kami hanya foto didepan lawang sewu saja, apalagi waktu itu faiz masih kecil, serem...heheee miss semarang, oh apa kabarnya klipang pesona asri ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku selalu lewat Klipang Pesona Asri lo mak, mulai tinggal di Sendang Mulyo dr 2009 (belum ngeblog), harusnya kita bisa ketemu ya kalo udah knal dulu hihihi

      Hapus
  7. asiknya bisa jalan-jalan ke tempat bersejarah . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalo tiket masuknya mahal jadi ngga asik hihihi

      Hapus
  8. Lhooooo...
    kok blogspot inih???

    pindah kah Rahmiiii ???

    Waduh, kenapa harus pake guide yah?

    Apakah emang banyak tempat yang perlu penjelasan khusus yah?

    Harusnya kerjasama dengan pengunjung lain Rahmi,
    Jadi tarif guide yang 30.000 nya kan bisa patungan...hihihi...
    *selalu licik otaknyah*
    Harusnya kerjasama dengan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga pndah kok bi, emang punya dua blog. Yang blogdetik kalo mo posting hrs ke kantor ayah, tp tetep di update juga kok skali2, terlanjur sayang soalnyah hehehe...
      Emak2 emang harus perhitungan kan ya bi hihihi

      Hapus
  9. wah lawang sewu semarang nih enaknya beli badndeng presto daerah semarang sekalian jalan jalan disini kapan yah bisa kesemarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo bang opick kopdar sama blogger semarang :D

      Hapus
  10. PRnya sudah jadi euy *dua jempol.
    Aku pernah baca di tweetnya @WisataSemarang kalau guide itu tak ada paksaan, kalau ada bisa dilaporkan kepada Ketua Paguyuban Pemandu Bernard ato telp ke Pak Djoko Srijono. Hatapi aku nggak punya nomer si Bapak, hehe. Just info saja.
    Sek, aku tak ngumpulin PR yang baru jadi nih :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti mereka menipuku, katanya harus pake guide, malah kita mau foto dkt kereta apinya aja ga boleh, besok2 ak laporke ah :D

      Hapus
  11. Waaah...hebring eeuy. Mbah Rahmi ternyata ikutan juga ya, workshopnya.
    Seneng denger ceritanya. Bikin hatiku jadi galau sedih. Niatnya pengin jg ikutan, siapa tau ilmu menulis bisa bertambah. Sayangnya, kenyataan tidak sesuai harapan :(
    Mbah, cerita mbak sudah detail. Tetapi saya penasaran juga, apa bahasa penulisannya boleh unformal. Misalnya "Tidak" boleh diketikkan "Engga" ?
    Terlepas dari itu semua, tetap acungkan jempol deh :-bd BRAVO !

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar mas Golagong yang menjawab kalo gt hihihi, soalnya aku lebih suka bahasa populer sehari2 kyk bukunya Trinity gt mba

      Hapus
  12. mahal juga ya Mba Rahmi, masuk lawang sewu bayar segitu. hehehe.
    Padahal ga ada atraksi apa-apa ya di dalemnya? :P

    BalasHapus
  13. semarang kota penuh pesona :)
    kangen menginjakkan kaki disana

    BalasHapus