Kamis, 04 Oktober 2012

Perjuangan Untuk Gendut

inih foto jaman SMA: dibanding yang lain badan paling kecil
Waktu SMA dulu, dimana kebanyakan orang mati-matian diet biar tubuhnya lebih langsing, saya justru sebaliknya. Saya ingin lebih gendut karena merasa terlalu kurus. Kalo ga salah sih berat badannya dulu ga nyampe 45kg gitu.

Saat orang-orang pada menghindari makan di tengah malam karena katanya bisa bikin gendut, saya justru dengan sengaja memasang alarm di jam sebelas malam kemudian mengendap-endap masak mie instant (takut ketahuan mbah) dan menyantapnya sambil nonton meteor garden di tv. Dan waw, beberapa hari melakukan program inih ternyata berhasil membuat saya lebih gendut. Tapi sayang hanya di satu bagian tubuh yaitu PERUT!

Jadi kalo orang memperhatikan dengan seksama badan saya, ada dua kemungkinan, orang itu akan menyangka saya hamil atau yang kedua cacingan!

Selepas SMU saya sudah melupakan program penggemukan badan. Yang paling penting saat ituh adalah pengiritan karena  mulai ngekos. Tapi anehnya, justru di saat saya makannya ngga teratur, kadang dijamak antara makan pagi dan siang, lauknya juga kebanyakan tempe atau tahu, eh ketika pulang ke rumah mbah bilang kalo saya tambah gemuk. Kenapa ya, apa karena saya bahagia udah bebas dari mbah? ups *ampun mbah, ampuuun...

setelah kerja: Foto bareng Ihsan "Idol": apakah sayah terlihat kurus?
Selepas kuliah saya pulang ke Makassar, ikut Papah Ibu lagi, dan alhamdulillah ngga usah nunggu lama langsung dapat pekerjaan yang udah saya idam-idamkan, menjadi penyiar. Jarak tempat kerja dari rumah lumayan jauh. Harus dua kali naik angkot dan memakan waktu lebih dari setengah jam. Saya dapat siaran pagi pulak jam 7. Jadinya harus berangkat pagi-pagi bener dari rumah. Kadang.. eh sering ding ngga sempet sarapan, jadinya bawa bekal. Sampe kantor bekal itupun dimakan rame-rame. Jadi kebagian cuma beberapa suapan doang. Dan... setelah setahun bekerja kemudian mengambil cuti untuk bisa pulang ke Jawa sekalian bertemu si (calon) ayah, pendapat dia mengenai saya, saya tambah kurus banget!

Saya pun akhirnya berjuang lagi untuk gendut, kali ini cara saya adalah dengan minum susu sebelum tidur persis seperti yang disarankan iklan di tv. Susunya saya pilih yang kandungan lemaknya paling banyak. Cara ini ngga terlalu membuahkan hasil, sama seperti sebelumnya, yang gendut hanya bagian perut. Plis doang ah.. mbok nyebar gitu ya ke bagian tubuh yang laen...*ngencengin korset.

Setelah menikah, saya tinggal di rumah mertua lo... Kalo kata orang kan, tinggal sama mertua gimana.. gitu, mau apa-apa sungkan apalagi mau nyemilin makanan yang ada di meja. Tapi lagi-lagi keanehan terjadi saya justru dibilang tambah gendut. Meskipun di bagian perutnya tetep lah ya, mendapat poin lebh dari bagian tubuh yang lain. Jadi gregetan gimana sih biar tambah gendut tapih perutnya tetep langsing??? Soalnya problematika perut gendut nih membawa dampak yang sungguh menjatuhkan harga diri.

Pas hamil dan periksa ke dokter, dokter bilang gini "Hamilnya baru sekian minggu kok perutnya udah sebesar ini ya?"

Di depan dokter tetep cool hanya menjawab dengen senyuman. Dalam hati sebenarnya pengen bilang "dokter... saya, ngga hamil aja perutnya udah gede, ya gimana kalo hamil."

Setelah melahirkan, seminggu kemudian saya kontrol ke dokter sekalian mau lepas plester di perut yang bekas operasi. Susternya nanya "Hamil berapa bulan bu?"

"Mbak, saya sudah melahirkan" maksain untuk senyum.

Perjuangan untuk gendut ituh berat, sukses tanpa disangka-sangka, gagal di saat niat banget. Hanya satu yang pasti, apapun yang terjadi bagian perut inih selalu aja gendut *langsung sit-up mumpung ingat.

NB: Karena kebetulan ada give away dari Hesty pemilik blog siiqebo yang sedang ultah, tulisan ini skalian saya ikutsertakan, met ultah ya... sukses selalu... mudah-mudahan kisah pilu saya menjadi lucu bagi kalian smua. Daaan, maap ya saya ngga punya foto lucu, foto saya cantik semua soalnya pas lagi foto sambil menahan napas biar perutnya ngga kliatan endut hihihi.

26 komentar:

  1. wah, hesty siiqebo, kyknya saya kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saya sih baru2 ajah kenalnya :p

      Hapus
  2. Huwaaaaa... saya malah pengen kuruuuus Mbak. Sebelum hamil Nai, BB saya cuma 48, naik jadi 20 kg. Udah lahiran cuma turun 8 kg, berasa banget beratnya bawa badan hihihi... *biasa kurus

    Sukses yah buat GAnya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. waa knp ya turunnya cuma dikit gitu?? *malah kpengen

      Hapus
  3. hihi idem juga mbak Oci...kbetulan temen sebangku yg notabene sohib karib, bercita2 jadi peragawati. Maklum tubuhnya mirip batang pensil yang lancip ke atas. Pengin jadi slim forever, biar gak jadi angka 100-an...meski awak always melebar tyuus. Hikks

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan kopdaran kasih tau rahasia ndutnya yah mba tanty... hihihi

      Hapus
  4. wah.. wah.. wah..
    bener gak sih mba, kalo udah nikah, cowo bakalan gendut?, #saya masih kurus dan belum nikah nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. suamiku pas baru2 nikah tambah ndut, tapi ga tau nih kurus lagih

      Hapus
  5. yassalaammm itu dalem bener udah ngelahirin tp tetep dibilang hamil wkwkwk XD
    okeh mba,,, makasi dah berpartisipasii,, tinggal tunggu kabar yahhh xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh emang ituh suster yang tidak berperikemanusiaan dan keadilan *eh apaan sih ngelantur :p

      Hapus
  6. gak bisa bantuin, cuma kasih semangat ajah.. Karena problem kita samaaaa... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gituh kta sama2 berjuang ya mba... :p

      Hapus
  7. Wah, masalah kita samaaaa! Tapi alhamdulillah udah berapa minggu ini pilates sendiri dirumah khusus bagian perut, perut dah mulai langsing neeeh! Siihhiiiy! Mbak pilates juga deh! Jadi pengen nge-posting ^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah diniatin mo olahraga tapi seringnya kok lupa ya hihihi, ayo mbaaa posting juga

      Hapus
  8. hehe..sama mb..
    aku punya tas pinggang di perut nihh..hihi :D

    BalasHapus
  9. hehe..., sudah melahirkan kok ditanya hamil berapa bulan....

    kalo saya dari MI sampe kuliah kurus banget, Mbak. Baru akhir-akhirnya ini saja baru tampak sedikit gemuk, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi gemuknya ga cuman di perut kan pak :p

      Hapus
  10. Mbak amie... harusnya tanya akuu... rahasian gendut itu... apaa XD pasti sukses deh... *bikin form transfer lemak*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooh bagi rahasianya tp aku tak mau terulang lagi tragedi kayak kemaren yang gendutnya hanya di perut ituhhh hihihi

      Hapus
  11. ternyata bukan hanya proses pengurusan yang susah ternyata proses penggentutan juga susah ya, apa lagi apa lagi gendutnya merata.

    :) salam persahabatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. betull fajar... gimana ya yang kurus pengen gendut, yang gendut pengen kurus :p

      Hapus
  12. hehehehe . Trus sekarang masih mau lebih ndut nggak, mbak? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beberapa minggu setelah melahirkan BB kembali normal bahkan jadi lebih kurus daripada sblm hamil mba, jadi masih pgn ndut lagih

      Hapus
  13. Saya juga gendutnya bagian perut. Buncit T_____T Dan sayangnya sit up pun belum bisa membuat perut saya singset.

    BalasHapus