Rabu, 24 Oktober 2012

Fesbuk, U Know Me So Well Lah...


Kata Raditya Dika, your first date is his/her timeline. Setujuuuu!

Kalo dulu kita harus pergi ngopi, makan, ato nonton dulu untuk tau (agak) banyak orang yang kita pedekate-in, sekarang hanya dengan melihat timeline twitter (atau fesbuk, karena saya lebih aktip di fesbuk) semua ituh bisa terjawab, bahkan dengan lebih akurat.

Logikanya, kita suka jaim kan kalo di depan orang (apalagi yang baru kenal) tapi los gitu ajah kalo nulis status di fb atau ngetwit di twitter. Kalo SMASH bilang, “(Fesbuk n twitter) you know me so well…”

Beberapa orang yang saya kenal emang beda sih antara ketemu langsung face to face dan saat ketemu di FB.

Sedikit curcol (boleh dooong), ada tipikal orang yang manis di bibir, tapi ngumpat di fesbuk. Jadi, dia kalo di depan orangnya langsung, ngomong baik-baik pake senyum segala, seolah ngga ada dusta diantara kita. Tapi… begitu di fesbuk, ngumpat, misuh-misuh ngga jelas, yang maksudnya kentara banget, nyindir. Lah kenapa pas ketemu ngga diomongin aja, kan lebih enak ya biar tuntas gituh masalahnya. Kesimpulannya, orang inih pengecut!

Tapi… ngga sepenuhnya juga sih facebook akurat membaca karakter manusia. Temen saya ada yang secara mengagetkan, ujug-ujug mak bedunduk rajin update satus yang bijak-bijak. Kalo baca dari statusnya seolah dia orang yang dewasa bangeeeet.... Padahal yang saya kenal, dulu dia ngga gitu deh.

Setelah di cek di pencarian google, ternyata status bijak ituh hanyalah copy paste belaka. Tertipuuu... kirain saingannya Mario Teguh nih :p Sebenarnya ga masalah sih, tapi mbok ya dicantumin gituh sumbernya dari mana. Bukannya bgitu etikanya kalo kita mengutip kata-kata orang lain? Tapi ini, heran, dengan santainya dia bisa update status ituh dan saat ada orang lain yang terkesima dengan ngelike atau ngomen, dia juga ngga segera mengklarifikasi bahwa sebenarnya kata-kata itu bukan orisinil dari dia.

Moral of story: Kita memang bisa kenal lebih jauh sifat seseorang dari timeline-nya. Tapi ingat, cek dulu di pencarian google, itu copy paste atau bukan :D

16 komentar:

  1. kalo masalah status2 bijak sih yang aku tau emang banyak, dan sebagian besar yang aku baca pun memang pada copas, mungkin karena pas di hati aja kata2 bijaknya itu Mak..
    Well..ga masalah buatku, dan memang tidak pure kalo status mencerminkan karakter seseorang..
    *itu mungkin berlalu bagi penulis status kata2 bijak saja*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga masalah emang teh.. tapi mbok yah dicantumin gituh sumbernya dfrmana, biar ngga dikira orang orisinil dr dia hehehe...

      Hapus
  2. kl kata2 bijak sy gak masalah walopun itu copas..Cuma kl sy gak suka sm status2 yg terlalu sering mengumpat & kebanyakan ngegalau.. Sesekali boleh, tp kl berlebihan biasanya suka sy hide aja mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga masalah emang copas mba, asal cantumin juga sumbernya maksudku... :D

      Hapus
  3. ah...jadi ingat yg suka mengeluarkan caci-maki di status, bikin ilfil...langsung deh di-remove klo udah keseringan. nah, klo kata2 manis sih emang gak bisa dipercaya langsung sih... *ngelirik diri sendiri*

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata ada yang snasib dengan curcolkuuuh, kata2 manis gpp sih sbnrnya mbak mayya, tp harusnya dicantumin kan ya sumbernya

      Hapus
  4. klo saya di dunia nyata introvert di dunia maya bocor mbak, saya sih sering nyebut kondisi itu lain ladang lain belangnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih bisa curhat sama fesbuk ya mas drpada manusia, padahal kalo udah di fesbuk seluruh umat manusia jadi bisa tahu hihihi

      Hapus
  5. Iya Mbak, setiap orang bisa jadi apa dan seperti siapa saja di dunia maya. jadi memang agak sulit untuk melihat karekter/seperti apa orang tersebut sebenarnya.

    Kalau nasihat Umar bin Khatab lebih 'dalem' lagi, jangan dulu menilai seseorang sebelum kamu mengadakan perjalanan bersamanya.

    Cuma, kalau di dumay yah sedikit banyak ada juga sih yang bisa di nilai lewat FB dan Twitternya *panjang banget yah xixixi...

    BalasHapus
  6. kadang memang ada yng beda ya dengan kenyataan, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo Pak Azzet sama atau beda nih?

      Hapus
  7. yang nyebelin, terkadang ternyata dia mencantumkan profil palsu di facebook-nya

    BalasHapus
  8. ternyata, kalau sering nulis status galau di FB, hati kita akan terus galau lho . . .

    BalasHapus
  9. masih banyak memang, teman dalam selimut di facebook

    BalasHapus
  10. bbnayak sekali kasus yg seperti ini mba
    distatus tulis yg baik, sempurna atau bisa juga yg dengan sengaja menyindir.... apa gunanya facebook jadi seperti itu ya? kadang jadi gamang banget dah..

    hm....jadi sepertinya pada perang dingin ya? aaduuuh, masa karena facebook yg harusnya mendekatkan tean yg jarang ketemu istilahnya, terkata "facebook menghancurkan hubungan cih?" aduuuuh, bismillahirrohmannirrohim kudu ati-ati bgt ya bergaul di FB...

    BalasHapus