Rabu, 17 Oktober 2012

Dia Yang Aneh, Kenapa Kite Yang Susyeh?

Lagi mau ngerasani orang hihihi....

pasang foto tifa biar hati jadi adem :)
Jadi begini, di kompleks tempat saya tinggal itu ada beberapa orang yang anti sosial. Ngga mau begaul sama tetangga, arisan ngga dateng, bahkan ngga mau bayar iuran bulanan! Padahal udah diingetin berkali-kali. Katanya sih dulunya orang-orang ini aktif tapi karena sempet bermasalah sama salah seorang tetangga akhirnya jadi gitu.  Saya ngga gitu paham soalnya termasuk pendatang di sini.

Parahnya lagi ada rumah, yang ngga punya selokan. Depan dan samping rumahnya dia yang harusnya jadi selokan ditimbun tanah malah ada yang disemen. Jadi limbah dari saluran air rumahnya, ngga bisa ngalir. Akhirnya menimbulkan bau ngga enak. Para tetangga komplain, terutama yang rumahnya berdekatan dengan dia.

Salah satu pemilik rumah tanpa selokan itu padahal bisa dibilang orang berada jadi ngga mungkin lah dia ngga mampu ngeluarin duit buat bikin selokan. Udah pernah ditegur juga., bahkan pernah sama RW langsung, cuma iya-iya tok, tapi realisasinya ngga ada.

Sebelumnya pada pertemuan ibu-ibu dibahas, keputusannya biar bapak-bapak aja lah yang menyelesaikannya.

Dan kemarin setelah pertemuan bapak-bapak, saya tanya sama si ayah gimana keputusannya. Katanya mau dibikin surat dulu, atau coba minta tolong sama tetangga yang deket sama dia (sama-sama anti sosial, tapi yang ini stadiumnya lebih ringan) bilangin baik-baik biar ngga salah paham.

Lah? Dia yang aneh kenapa kite yang susyeh yah? Pake harus nimbang perasaan dia segala. Padahal dia aja selama ini ngga peduli gimana perasaan tetangganya yang kebauan karena limbahnya ngga ngalir.

Banyak yang bilang orang ini Kartu Keluarga (KK) nya bukan wilayah sini, makanya dia seenaknya, karena ngga ada keperluan secara administratif sama RT. Tapi kemaren waktu diminta KK nya kok alamatnya sini. Beberapa mencuriagai dia punya dua KTP, ngga tau sih bener apa ngga.

Orang kayak gini enaknya diapain ya, udah tebal muka kayaknya dia nih. Lagian betah amat sih tinggal di rumah yang ngga sehat kayak begitu!

Emosi ni.. emosiiii... untung.... rumah saya ngga deketan sama dia.

21 komentar:

  1. kalopun KKnya bukan wilayah yg sama harusnya tetep gak bisa di jadiin alasan utk gak bayar iuran atau menutup selokan seenaknya ya mbak. Kan biar gimana dia tinggal disana..

    kayaknya harus di tegur sama org 1 kompleks mbak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah berkali2 ditegur mba, bahkan waktu itu bendahara RT pernah nagih uang iuran bulanan yang nunggak malah dimarah2in ma dia.
      Tapi coba kalo langsung smua warga datengin mungkin dianya keder juga ya, besok langsung pindah rumah kali hihihi

      Hapus
  2. hehehee...emang tetanggaan adaaaaa aja yg aneh2 ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah mba Uniek, padahal dia ituh buka salon lo di rumah, la gmn bisa laku kalo sama tetangga ngga akur, iya ngga?!

      Hapus
  3. didoain sekomplek biar lumer hatinya mba hehehehe. Susah memang kalau menghadapai orang macam begitu, malah kitanya sendiri yang akan kesedot energinya :)

    BalasHapus
  4. Enaknya diapain ya tu tetangga... ?? ntar lagi hari raya Qurban, didaftarin ke takmir masjid aja... hehehehe :)

    *SaHaTaGo (Salam Hangat Tanpa Gosong) Pojok Bumi KaliBayem-Jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ide bagus mas Abdul moga takmir masjid mau menerimanya

      Hapus
  5. Wew... ikutan sebel! didoain ajah Mbak biar bisa berubah ckckck...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah smoga segera disadarkan ya Oci...

      Hapus
  6. Tifa unyu" banget :D
    semoga tuch tetangga cepet tobat deh tante :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dooong mamanya aja cantik hihihi..
      iya ria, smoga mereka sgera kmbali k jalan yang benar :p

      Hapus
  7. hmmmm harus didatengin orang se RT mba klo udah gtu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo perlu undang RT tetangga ya mba hana hehehe

      Hapus
  8. mungkin perlu galang dukungan dari warga peduli kesehatan lingkungan se-Indonesia lewat social media..
    ntar kalau sudah banyak dukungannya bisa rame-rame lakukan demo..
    hehehe..

    salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dirimu ikutan demo juga ya hihihi

      Hapus
  9. Mbak, aku juga gak pnya KK lho di Banyuwnagi, hanya numpang tinggal. Karena merasa numpang tinggal, jd ya patuh dan taat deh sama peraturan yg diberlakukan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku KK nya belom di rumah yg aku tempati ini, malah ditunjuk jadi sekretaris PKK, tiap bulan bayar iuran dobel di sini sama di alamat KK

      Hapus
  10. Bayangin nyalon sambil nutup idung krna bau... #mppphhh bs nggak ya..???

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, salonnya sepi kok mba, palingan kalopun ada anak2nya aja yang nyalon dsitu hihihi

      Hapus
  11. Orang ini enaknya dijadikan RT..biar dia bisa kenalan sama warga disitu :D

    BalasHapus