Selasa, 04 September 2012

Katanya, Orang Bijak Taat Pajak



Halo temans, katanya, orang bijak taat pajak. Makanya, hari ini cuma mau mengingtkan, bagi yang udah omah-omah dewe (tingal di rumah sendiri maksudnya) udah pada bayar PBB belom? Itu lo, Pajak Bumi dan Bangunan, jangan sampe telat ya, ntar kena denda lo, perbulannya 2%.

Saya sendiri bayar PBB baru aja kemaren, dan termasuk telat karena jatuh temponya tanggal 31 Agustus. Sebenarnya udah coba bayar dari kemaren-kemaren pake internet banking sama ATM, tapi selalu gagal, akhirnya meluncurlah saya ke kentor kelurahan desa sebelah.

Dan.. setelah nama yang tercantum di slip PBB saya dipanggil betapa kagetnya. Bukan karena denda, 2% dari PBB saya sih cuma sekitar delapan ratusan (rupiah), maklum lah rumah kecil PBB nya juga kecil. Yang bikin kaget adalah karena si bapak petugas bilang gini “Wah nunggaknya kok banyak banget bu, tahun 2003, 2007, dan 2011.”

Nunggak? Tahun 2011 kemaren saya bayar kok, kalo tahun 2003 sama 2007 wah saya ngga tahu ya, saya kan belum tinggal di rumah itu. Lagian udah lama benget, kenapa pas bayar PBB kemarin ngga ada keterangan kalo saya nunggak tahun sebelumnya?

Katanya sih PBB sekarang diambil alih sama pemerintah daerah jadi 10 tahun kebawah di cek lagi ada nggak tunggakannya, nah kalo mau komplain, merasa udah bayar tapi dianggap nunggak, bisa ke Banyumanik (tempatnya jauh dari rumah), kantor apaaa gitu saya ga begitu jelas, soalnya asik marah-marah tadi.

Di kelurahan kemarin akhirnya saya cuma bayar tagihan bulan ini, karena berharap masih bisa nemu bukti pembayaran tahun kemaren. Tapi untuk tunggakan dua tahun lainnya pasrah ajah, mau menelusuri ke pemilik rumah sebelumnya, apakah dia udah bayar apa belum juga males. Bisa jadi dia udah lupa, kalopun dia udah bayar, sangsi apakah masih ada bukti pembayarannya. Karena ngga mungkin kan ngoto-ngototan sama petugas hanya pake perasaan “Perasaan saya udah bayar deh Pak.”

Jadi ternyata penting menyimpan struk pembayaran, yah paling nggak sampai SEPULUH TAHUN lah (Kalo bayarnya pake ATM, tulisannya masih kebaca ngga ya?).

Oya tagihan PBB saya tahun ini katanya si bapak petugas sebesar Rp.46.000. Begitu saya liat di slipnya ternyata Cuma Rp.45.308. Pembulatannya banyak kali ya. Bukanya di Indonesia masih berlaku uang seratusan? Kenapa ngga digenapin jadi Rp. 45.400 aja? Atau mungkin itu untuk biaya administrasi kayak kita kalo bayar di bank? Kalo iya bukannya sebaiknya ditulis, bea administrasi sekian jadi lebih enak dan jelas. Ah entahlah saya malas berdebat lagi. Semoga aja pembulatannya itu ngga dicatat sebagai perbuatan korupsi oleh malaikat.

8 komentar:

  1. problem di kita itu masalah administrasi yg masih acak2an ya mbak..

    kl bayar lwt ATM, sebaiknya di foto copy struknya.. Krn kalo gak udah pasti bakal hilang tulisannya..

    BalasHapus
  2. ho oh mbak, masa mau nyimpen bukti pembayaran sampe 10 tahun, kirain kalo udah bayar taun ini, yang taun kmrn ya udah ga perlu lagi

    BalasHapus
  3. ya anggap saja sumbangsih kepada si pelayan pajaknya..
    hampir sama waktu saya bayar aer (PDAM-red).. pembulatannya juga menuju kepecahan uang seribuan..

    ya lebih baik seperti itulah, daripada dilayani secata ketus.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sbenarnya sih sgitu jumlah yg kecil tapi seperti membiarkan budaya koruosi di negri ini

      Hapus
  4. Tahu alasan sebenarnya, yg ternyata juga kita tidak bisa sepenuhnya percaya? Alasannya, ini dari orang pemkot yg pegang PBB saat ini: dulu selama dipegang oleh kantor pajak pratama, ada laporan penerimaan PBB yang tidak cocok denganpemasukan ke kas pemkot. Jadi akhirnya diambil alih. Nah, seharusnya, pengambil alihan ini mulai dikenakan yg baru, dan tagihan lama dijadikan pemutihan karena banyak alih nama karena jual beli, kasihan pemilik rumah baru. Termasuk aku, yang baru 2 tahun menempati rumah yg sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah dicek belum bu Hidayah tagihan PBB nya ada yang nunggak apa ngga? smoga aja ngga ya...

      Hapus
  5. Itulah, catatan yg berlaku yg di kantor pemerintah udah bayar pun masih ditagih ulang (ngga kecatet itu jeng..).hehehhe (ketawa nih krn udah ngga bs marah), tambah lagi pembulatan, seneng banget ya sama duit.. Thanks infonya, sy akan simpan bukti bayar hingga ke anak cucu, kasian kalo nanti anak cucu ditagih lagi. Sy mau urus bayar PBB nih.. Dr th.2008 krn pengontrak tdk membayar sesuai perjanjian...siap2 kena denda deh, dan kena pembulatan....

    BalasHapus