Jumat, 21 September 2012

Hamil Tanpa Suami itu Ngga Enak...

thifa masih di perut, potonya buram nih
Sebelum menimbulkan kontroversi dan miss understanding, baiklah akan saya klarifikasi terlebih dahulu judul tulisan inih. Sebenarnya yang mau saya bilang adalah, hamil tanpa suami ada di deket kita itu ngga enak. Tapi... karena terlalu panjang dan atas dasar pertimbangan judul yang lebih menjual *hallah, maka disingkatlah menjadi seperti itu.

Hamil tanpa suami itu ngga enak... saya pernah merasakannya. Pas lagi hamil thifa saya kepengen di Kudus (tempat ortu) agak lamaan. Jadi saya suruh si ayah antar aja saya kesana, abis itu saya ditinggal n minta dijemput setelah beberapa hari. Tapi baru beberapa jam aja udah ngerasa ngga betah.


Waktu itu baru hamil muda, masih suka muntah-muntah, pegal-pegal, dan perasan ngga enak lainnya. Tau sendiri dong, kalo udah rasa-rasa ngga enak gitu, pengennya ditemenin, dipijitin, dan dimanjain. Nah kalo ngga ada suami, jadi ngga ada yang bisa dieksploitasi *eh. Nyuruh papah, ibu atau sodara sesekali ngga papa, tapi kalo keseringan apalagi tiap saat kan ngga enak.

Hamil tanpa suami itu ngga enak... Kenapa saya membahas ini lagi? Karena kakak saya yang sekarang sedang hamil dan tinggal di Tangerang, (jauh dari keluarga) berencana pulang ke Kudus selama tiga bulan kehamilan pertamanya. Masuk bulan keempat balik lagi ke angerang. Tapi setelah bulan ketujuh kembali lagi ke Kudus karena berencana mau melahirkan di Kudus (kayak ribet ya bolak-balik).

Alasannya, sebelum ini dia pernah keguguran. Kakak dan suami bersepakat demikian supaya ketika bulan-bulan kehamilan yang rawan (trimester pertama dan terakhir) kakak ada di deket keluarga biar ada yang jagain. Kuatir kalo ada apa-apa.

Serba dilematis emang, apalagi di kehamilan menanti anak pertama, belum punya pengalaman, tinggalnya jauh dari keluarga. Tapi berbulan-bulan jauh dari suami, gimana rasanya ya. Meskipun dia bilang suaminya sebulan sekali akan ke Kudus. Sebulan sekali??? sehari aja rasanya udah tak sanggup.

Kalo kamu, pada saat hamil (yang belum silahkan berimajinasi, yang laki silahkan bayangin istrinya masing-masing) lebih pilih mana, deket sama ortu (tapi jauh dari suami) atau deket suami (tapi jauh dari keluarga lain)? 

41 komentar:

  1. waaaah, gtu ya Mbak rasanya......

    saya gk bisa bayangin paragraf terakhir Mbak, krn saya laki-laki dan belum punya istri heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo dong berimajinasi, bayangin seandainya punya istri getooo hihihi

      Hapus
  2. hahaha....
    tnyata mang gak diijinkan jauh dari calon ayah nya nih. dokter blg rawan. jadi ya dipending :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya emang sbaiknya gt daripada bolakbalik, tar aja kalo dah enam bulan

      Hapus
  3. alhamdulillah saya waktu suami hamil jadi suami siaga. Kebetulan saya tidak bekerja di orang alias wirausaha jadi saya bebas utk terus bersiaga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. suamiku juga wirauusaha kok mas, jadi bisa disuruh2 kapan saja hihihi

      Hapus
  4. hemm, selama ini dua kali hamil ya selalu dekat dgn suami tp jauh dari ortu. menurutku itu lbh nyaman dan menumbuhkan kedekatan batin antara ayah dan calon baby yg di perut :))

    salam kenal yo mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba... lagian kalo sama suami, mau nyuruh mijitin atau beliin sesuatu kan lebih enak daripada nyuruh ortu ya hehehe...
      salam knal juga mba, blogger bekasi ya?

      Hapus
  5. meski hanya bisa membayangkan (karena saya laki-laki, ga mungkin hamil kan, hehehe), kayaknya ga enak deh hamil jauh dari suami; jika deket sama suami kan bisa bermanja, minta dielus pinggang yang terasa pegal, minta dipijitin kaki, minta dibacain al-Qur'an dekat perut sambil tiduran, minta diambilin minum, minta disun setiap pagi sebelum suami berangkat kerja, minta apa lagi ya..., hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman jadi suami siaga ya Pak Azzet? Bagus... bagus... :D

      Hapus
  6. Selamat atas kehamilan kakaknya kakak.., semoga kelak lahir dlm keadaan sehat wal afiat dan menjadi anak yang soleh / soleha.. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasiiih mas Alfan.. amiin untuk doanya...

      Hapus
  7. Saat 3 bulan pertama Fenny jauh dari suami (Semarang-Klaten) dan alhamdulillah baik-baik ajah, 5 bulan selanjutnya deket suami memang jadi lebih manja :D Insya ALLAH menjelang kelahiran LDR lagi tetep bisa bahagia *tapi tetep pengen ditungguin pas lahiran, heuheuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fenny mau lairan di Klaten? kok ga di semarang aja sih?

      Hapus
  8. kalau aku sich mending deket suami ama orang tua..

    BalasHapus
    Balasan
    1. multiple choice mba, harus dipilih salah satu jangan dua2 nya hihihi

      Hapus
  9. Mending deket ama suami deh, soalnya sehari aja ditinggal udah termehek-mehek, apalagi klo sedang hamil yak? nangis seember kali...hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waa kalo nangis seember jangan lupa panggil panitia rekor dunia yah mba hihihi

      Hapus
  10. salam kenal mb..;-)..kebetulan mertua saya di jepara dan kalo sy pulang pastinya mampir ke kudus...duh, apalagi kalo suami "anggota" mba..sering banget ditinggal pas hamil...emang ga ada enak2nya..bawaannya kangen terus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mba..
      LDR sama pacar aja berat apalagi sama suami yah mba, hihihi...
      tapi yang sabar ajah, kalo emang kondisi memaksa untuk begitu, mending geblog ajah, biar ngga bosen n nambah temen :D

      Hapus
  11. Lebih baik dekat dari suami tapi jauh dari keluarga lain, mbak. Hamil dan melahirkan anak pertama, saya di Pekanbaru cuma berdua sama suami. Alhamdulillah enjoy2 saja. Kami bisa melakukan segala persiapa berdua termasuk saat anak lahir, alhamdulillah bisa mengurusnya berdua saja.

    Alhamdulillah saat hamil ketiga anak saya, suami ada terus dekat saya. Ih, ndak kebayang kalo suami jauh, mbak :)

    Oya .. suamiku itu salah satu penyiar di awal2 EBS mengudara lho. Pendirinya, seniior2 saya di jurusan (Elektro) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba... kalo ada suami kan jadi ada yang bisa disuruh2 *ops

      Suaminya angkatan brp di elektro mba? anak EBS yang aku tahu mulai angkatan 94 sampe 97

      Hapus
  12. setujuuu mba, apalagi pas malem, pinggang pegel-pegel, aduuh berasa bgt butuhnya sama suami hahahah #emangsuaminya merangkaptukenagpijet

    BalasHapus
  13. Sy habis nanyain ke istri, katanya lebih nyaman klau sy jd suami siaga..
    setiap ngantar ke dokter ada saya, ngantar jalan pagi ada saya..
    alhamdulillah skrg sdh masuk bulannya, segera bersiap2 menyambut tangisan pertamanya

    BalasHapus
  14. 2 kali hamil jauhan sama suami
    pertaman jaduh keduanya (suami-ortu)
    U_U

    sekarang jauh suami doang
    anyhow, alhamdulillah ^^

    BalasHapus
  15. baik ibu dan calon bayi pasti rindu ma ayahnya :)

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah semua kehamilan saya dekat dengan suami. Tapi pernah merasakan sedih saat kehamilan pertama berusia 7 bulan saya harus dirawat selama 3 hari di RS, di Bandung (melahirkan pertama orang tua saya ingin saya di tempat kelahiran saya). Suami saya tidak ada di samping saya karena sengaja tidak diberi tahu pihak keluarga saya.

    BalasHapus
  17. bener Mak, hamil tanpa suami di dekat kita tuh nggak enak.. Ga ada yg buat tempat manja2, trus ga ada yg dengan pasrah nerima kesensitifan kita ya Mak.. hehe..

    BalasHapus
  18. website yg keren memang harus di imbangi dengan artikel yg menarik,,dan semua ada disini pengobatan maag kronis

    BalasHapus
  19. Pastinya mbak soalnya kan kita gak bisa manja manja gitu sama suami :D

    BalasHapus
  20. yayu belum kepikiran jadi ibu mbak :)

    mampir sambil follow.
    ditunggu kunjungan dan follow baliknya ^_^

    BalasHapus
  21. Saya baru hamil pertama dan jauh dari keluarga dan suami karena pekerjaan.
    Rasanya sedih banget kalo harus periksa kedokter sendirian sementra yang lainnya diantar suami atau keluarganya. Rasanya nyesek...

    BalasHapus
  22. Saya baru hamil pertama dan jauh dari keluarga dan suami karena pekerjaan.
    Rasanya sedih banget kalo harus periksa kedokter sendirian sementra yang lainnya diantar suami atau keluarganya. Rasanya nyesek...

    BalasHapus
  23. waa judulnya kirain yang hamil di luar nikah...hihi memang betul mak

    BalasHapus
  24. istriku hamil trimester pertama malah pngen deket ortu,bawaaany pngen tdur dsana trus.pdhal aq sndri nggk enak klo drmah mertua.ada solusi nggk?

    BalasHapus
  25. selamat pagi gan semoga sukses selalu

    BalasHapus
  26. terimakasih banyak informasinya

    BalasHapus