Sabtu, 18 Agustus 2012

Stik Bawang Gurih Alami


Kalo kata temen, jari-jari tangan yang bujel-bujel kayak saya ituh seharusnya menandakan bahwa saya jago masak. Itu seharusnya, tapi kenyataannya dalam bidang masak hasilnya ngga bisa dibilang TOP banget ataupun ancur banget. Jadi apa dong yang mau diceritain ke Bunda Enny?

Aha! Tiba-tiba keinget. Duluuuu sekali, waktu itu saya masih SD kelas lima, eh apa enam ya? Pokoknya sekitar itulah. Saya dan kakak baru saja melihat resep makanan di majalah. Namanya stik bawang. Keliatannya enak, akhirnya kita memutuskan untuk bikin. Beli bahan-bahannya dulu. Setelah siap semua kita pun mulai membuat adonan.

Perasaan sih udah buat sesuai resep ya, tapi kok kayaknya kurang tepung, adonannya terlalu lembek, jadi lengket-lengket gitu di tangan, tambahin tepungnya dikit ah… Ups kebanyakan! Jadi keras banget deh. Ya udah tambahin mentega dikit. Eh eh kok jadi kelembekan lagi, wah harus ditambah tepung nih, tapi tepung abis, beli dulu ke warung.

Insiden kelebihan tepung – kebanyakan mentega tadi berulang sampai beberapa kali sampai saya dan kakak bolak-balik warung untuk membeli bahan yang mendadak kurang.

Setelah adonan siap dan kayaknya pas *semoga, tiba saatnya membentuk adonan, panjang-panjang tipis seperti stik tapi rasanya kok capek ya. Gimana ngga capek bolak-balik warung sampai berkali-kali! Pengen rasanya meluruskan badan di kasur, tapi kalo ngga diselesaikan mubadzir dong.

Akghirnya kita paksain juga mencetak adonan, manual karena kita ngga punya alatnya. Huh ternyata susah, nyesel deh kenapa sih harus bikin makanan yang susah kayak gini. Siapa yang pertama punya ide tadi yak?
Saking capeknya kita sampe berkeringat banyak baget, kayaknya sih adalah beberapa tetes yang masuk ke adonan hihihi, selamat ya buat yang makan :)

Mungkin karena kasihan melihat kami, ibu akhirnya ke tetangga, nyari, kali aja ada yang punya alat untuk nyetak stik bawang. Alhamdulillah, nemu juga. Dan singkat cerita acara masak memasak setelah beberapa saat dinyatakan selesai.






Seperti apa rasa stik bawangnya? Lumayan sih, persisnya saya juga udah lupa, yang jelas masih bisa dinikmati oleh kami sekeluarga. Bagaimana kalau kita namakan makanan tadi dengan… Stik Bawang Gurih Alami. Keren kan?!

Btw, meskipun no pict aseli, tapi ini bukan hoax ya. Harap dimaklumi jaman segitu kamera digital dan hape berkamera belum diciptakan. Pokoknya kurang lebih hasilnya kayak gambar di samping ini lah, hasil nyomot dari google.

10 komentar:

  1. wah mantabs nih stiknya boleh coba satu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ambil nya pake mesin waktu ya bang :)

      Hapus
  2. Huaahh kecil2 bisa masak yaa bunda, ayo sekarang bikin lagi yuk buat lebaran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa masak dengan proses yang kacau balau :D

      Hapus
  3. aku jg suka nih mb stick bawang..kl nyemil smp gk terasa udh habis byk..hihi..

    trimakasih mb sdh terdftr :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku suka makannya tapi ngga suka buatnya bun.. hehehe

      Hapus
  4. pengin icip stick bawang nya nih

    BalasHapus
  5. di lihat dari gambarnya kayakny emang gurih dan nikmatt....

    BalasHapus
  6. Hebat perjuangannya Mak...saya nggak sabaran kalo masak. Cepet ngambek klw gagal.:)

    BalasHapus